Sejak masih mengandung, Ibu tentu menyadari pentingnya nutrisi bagi perkembangan bayi. Nutrisi tepat dan seimbang pada periode awal kehidupannya sangat membantu perkembangan otak bayi. Kekurangan  nutrisi dapat menyebabkan berbagai dampak negatif. Efek kekurangan nutrisi berbeda-beda, tergantung jenis nutrisi dan kondisi fisik si Kecil. Berikut adalah nutrisi penting untuk perkembangan otak si Kecil:

  1. Protein
    Protein berperan penting dalam perkembangan otak si Kecil. Protein mengarahkan sel dan memindahkannya ke tempat yang tepat di otak. Saraf tersebut yang membuat si Kecil mampu berpikir dan membuat persepsi akan dunia di sekitarnya. Protein membantu optimalkan perkembangan panca indera si Kecil. Ibu menyusui bisa mengonsumsi makanan seperti daging, kacang-kacangan, kacang kedelai, telur dan ikan sebagai sumber
  2. DHA atau Omega 3
    Si Kecil memiliki kebutuhan tinggi akanDocosahexaenoic Acid (DHA) untuk perkembangan yang optimal. DHA meningkatkan perkembangan psikomotorik dan perkembangan mental Si Kecil. ASI mengandung DHA yang dibutuhkan oleh bayi.
  3. Kolin
    Kolin diperlukan si Kecil, terutama saat ia berada di dalam kandungan juga pada usia dini pasca lahir. Kolin berguna untuk pembentukan tulang belakang dan perkembangan sel-sel otak. Menurut penelitian,  kolin terbukti meningkatkan fungsi kognitif si Kecil. Bayi bisa mendapat asupan kolin seimbang dengan ASI. Sementara ibu menyusui sebaiknya mengonsumsi telur, kacang kedelai dan susu, sebagai sumber kolin.
  4. Asam Folat
    Asam folat penting bagi perkembangan otak si Kecil, terutama ketika berada di dalam kandungan. Asam folat mampu mencegah resiko terjadinyaspina bifida (cacat tabung saraf) dan terbentuknya tumor otak pada si Kecil. Angka Kecukupan Gizi Indonesia (AKG) 2013, merekomendasikan Ibu hamil untuk mengonsumsi 600 mcg asam folat.
  5. Vitamin B6
    Vitamin B6 penting untuk pembentukan dan perkembangan system saraf pusat pada janin. Dalam masa perkembangan si Kecil,  vitamin B6 diperlukan untuk perkembangan kemampuan anak dalam beradaptasi dengan lingkungannya. Vitamin B6 bisa didapatkan dari makanan seperti ikan tuna, daging, kacang-kacangan, roti dan sereal.
  6. Vitamin B12
    Vitamin B12 membantu pembentukanmyelin pada jaringan saraf si Kecil. Manfaat vitamin B12 bisa didapatkan pada daging sapi, daging kambing, ikan dan daging ayam.
  7. Zat besi
    Si Kecil membutuhkanzat besi agar otaknya bisa berkembang secara optimal. Zat besi merupakan  mineral yang dibutuhkan tubuh untuk pembentukan hemoglobin atau sel darah merah. Zat besi bisa didapatkan melalui asupan daging, sayuran, telur dan sereal.
  8. Seng
    Seperti zat besi, seng membantu optimalkan fungsi dan kinerja otak si Kecil. Seng berperan untuk memproduksi sel darah putih agar tubuh mampu melawan infeksi. Seng juga yang memastikan sel di dalam tubuh bisa selalu berkembang dan memperbaiki kerusakan yang terjadi. Makanan seperti daging sapi dan daging ayam merupakan sumber dari seng.

1140-menstimulus-perkembangan-otak-bayi